JebatDerhaka

“Isteri aku cukup lemah lembut, pandai masak dan sebagainya, tak sangka apa yang aku tahu lepas dia hamil 2 bulan”

Mohon admin untuk menyembunyikan profil saya. Saya telah berkahwin tahun lalu dengan seorang perempuan yang cantik. Dia lemah lembut, mahir masak, pandai menjaga makanan saya, menghormati ibu bapa saya, pandai mengaji, dan pandai solat. Selepas dua bulan berkahwin, isteri saya mengesahkan bahawa dia hamil dua bulan. Saya memilihnya sebagai isteri bukan hanya kerana kecantikannya, tetapi juga latar belakang dan sikap baiknya.

Namun, pada malam pertama, saya mendapati bahawa dia sudah pernah bersentuhan dengan lelaki lain. Apabila saya bertanya, awalnya dia menafikan, tetapi setelah dipaksa, dia mengakui. Dia memberitahu saya bahawa dia terlanjur dengan seorang lelaki yang dikenalinya melalui media sosial semasa saya pergi ke umrah, dan waktu itu kami sudah bertunang. Saya juga bertanya berapa kali, dan dia mengaku sudah banyak kali.

Semenjak malam itu, perasaan saya berubah, saya tidak boleh menerima tindakannya terhadap saya. Saya sering membayangkan bagaimana dia bersama lelaki lain setiap kali bersamanya. Jangan salahkan saya kerana dia membuat saya sebegini.

Saya tidak pernah menyentuh wanita lain, tetapi mengapa ini yang saya dapat? Sejak malam pertama perkahwinan kami, saya membenci melihatnya, walaupun dia cuba merayu hati saya, hati saya sudah hancur. Saya selalu membayangkan dia bersama orang lain. Bukan salah saya jika saya berfikir demikian.

Saya sedih dan kecewa. Saya bertanya kepadanya mengapa hamil terlalu awal, mungkin orang lain yang hamilkan dia? Dia menangis, berkata itu anak saya, dan dia ingin berpisah setelah melahirkan anak itu kerana saya tidak menghargainya. Tetapi kenapa saya yang tidak dihargai? Saya menjaganya sebaik mungkin, tetapi dia melibatkan diri dengan lelaki lain semasa kami bertunang.

"Isteri aku cukup lemah lembut, pandai  masak dan sebagainya, tak sangka apa yang aku tahu lepas dia hamil 2 bulan"

Saya bercampur baur dengan perasaan sedih dan kecewa. Saya masih memperlakukannya dengan baik dan memberi nafkah yang sewajarnya. Tetapi nafkah batin tidak saya berikan kerana saya trauma. Saya tidak pernah menyangka wanita sebaik dan seberakhlak dia telah rosak. Jangan salahkan saya kerana berfikir seperti ini.

Saya tahu saya bersalah kerana menjadikannya begini. Tetapi saya cuba melupakan semuanya. Terutamanya ketika dia mulai hamil dan bersalin. Rasa sayang saya pada dia mula kembali. Saya cuba melupakan masa lalu dia. Masalahnya, selepas isteri saya melahirkan, anak itu memiliki kulit gelap, rambut keriting, dan tidak menyerupai saya. Wajah anak itu seperti anak orang berkulit gelap. Ini menimbulkan pertanyaan saya.

Saya mencuba untuk berfikir positif dan menyayangi anak itu, tetapi saya masih merasa tidak selesa. Apa yang lebih sukar, bapa mertua selalu menyindir tentang perbezaan wajah anak itu. Mereka mendakwa bahwa itu adalah keturunan saya. Ini membuat saya malu.

Isteri saya sekarang tidak bekerja kerana saya mahu dia menjaga anak. Saya memenuhi tanggungjawab nafkah. Saya mula ingin bersentuh dengannya, tetapi masih curiga terhadap anak itu. Adakah saya patut melakukan ujian DNA secara rahsia? Jika anak itu benar-benar anak saya, saya akan menerimanya, tetapi sebaliknya?

Bolehkah saya menjadi wali untuk anak itu mengingat surat kelahiran dipaut dengan nama saya? Saya buntu. Saya tidak mahu berpisah, tetapi tidak tahu apa yang perlu dilakukan. Saya masih mencintainya. Tetapi saya merasa tidak selesa dengan keadaan ini. Keluarga saya tidak tahu tentang ini. Tolong saya…

BACA:
“Isteri selalu mengadu dengan aku dia selalu resah lepas asar, padahal masa tu aku tengah buat sesuatu dengan..”
‘Tak padan dengan konten’ – Ramai mual tengok lelaki joget sambil tunjuk ketiak berkerak depan makanan
Takut kantoi dengan keluarga dan suami, isteri nekad letak anak dalam termos nasi hasil selingkuh lelaki lain