JebatDerhaka

Kecewa dengar luahan imam tentang bayaran, pengurusan masjid terkedu kena ‘sound’ dengan guru

Luahan seorang imam masjid yang baru-baru ini menjadi tular mendapat perhatian netizen setelah mendedahkan bahawa elaun yang diterimanya untuk memimpin solat lima waktu secara berjemaah setiap hari hanyalah dalam lingkungan tiga angka.

Imam tersebut menyatakan bahawa dia bersusah payah untuk menunaikan tanggungjawabnya terhadap kariah. Walaupun koleksi bulanan masjid mencapai ribuan ringgit, keperluan imam dianggap remeh, dan elaun yang diterima dianggap tidak relevan lagi dalam era sekarang.

Seorang guru yang dikenali sebagai Cikgu Fadli, atau Mohd. Fadli Salleh, menyuarakan kekecewaannya di laman Facebook mengenai rendahnya elaun imam dan melihatnya sebagai tidak relevan pada zaman sekarang.

“Hanya pihak pengurusan masjid yang boleh menentukan bagaimana wang itu digunakan. Dan biasanya, golongan yang mengurus masjid adalah golongan yang sukar menerima idea anak muda.

“Lebih menyedihkan lagi, elaun imam hanya berada di bawah RM1,000. Allah, mengapa bayaran ini begitu rendah kepada orang yang menjaga agama? Pada tahun 2024, RM1,000 boleh digunakan untuk apa? Bayar rumah dan bil elektrik, sudahlah. Bagaimana dengan bil lain? Makan minum? Minyak kereta? Keperluan lain bagaimana?,” katanya.

Kecewa dengar luahan imam tentang bayaran, pengurusan masjid terkedu kena 'sound' dengan guru

Tambah Mohd. Fadli, masih terdapat banyak orang yang menasihatkan mereka yang menjalankan tugas agama ini untuk ikhlas dan berniat untuk mendapat pahala atas setiap tugas yang dilakukan.

“Jika imam atau ustaz meletakkan bayaran, mereka dikatakan mengejar keuntungan. Tetapi apabila mereka bersabar dengan bayaran yang diberikan, mereka dianggap tidak berhak apa-apa. Mereka diberikan nilai yang tidak mencukupi dan tidak sepadan.

“Apabila satu dua imam atau ustaz bersuara, mereka segera dicap tidak ikhlas. Dicap sebagai orang yang mengejar keuntungan. Ini adalah satu mentaliti yang perlu diubah,” katanya.

Menurutnya, berikanlah penghargaan dan sumbangan yang lebih besar kepada imam, ustaz, dan penceramah yang bersedia mengajar ilmu akhirat serta memimpin kita ke syurga Allah.

“Program yang tidak diaturkan oleh masjid, seperti memanggil artis untuk nyanyian, konsert, sanggup membayar puluhan ribu, padahal mereka hanya datang untuk beberapa jam memberikan hiburan. Imam yang setiap hari lima waktu ke masjid untuk memimpin jemaah, mengurus tahlil, zikir, dan urusan berkaitan kematian, hanya dibayar di bawah seribu sebulan,” ungkapnya.

BACA:
Tiada sensiviti anjur konsert ketika saudara islam ditindas, ramai terkedu dengar jawapan M. Nasir
Calon presiden kena tampar dengan individu tak kenali semasa berarak untuk berkempen
Guna 3 bahan ini untuk elak habuk melekat dekat kipas, mesti bersih berbulan-bulan