JebatDerhaka

“Kegembiraan aku dan suami tak kekal lama, berlaku sekelip mata semasa aku sedang mengandung anak pertama”

Tetapi apa yang aku fikir itu salah! Malam itu dia menghantar pesanan kepadaku dan meminta maaf. Selama ini, ibunya telah menyusahkan hidupku dan hidup ibuku. Dalam hatiku, aku berkata, “Tentu betul!” Kemudian, dia menghantar pesanan lagi dan berkata, “Maaf kerana merebut ayahmu daripada hidupmu dan perasaanku terhadapmu tidak pernah berubah. Aku masih mencintaimu. Tolong, jangan tinggalkan aku. Demi Allah, aku mencintaimu! Aku tidak kisah jika engkau adik tiri atau apa, kita mesti berkahwin.” Aku menangis. Terdiam.

Aku menangis sepanjang malam sehingga pagi. Terlihat betapa dia mencintai aku. Dia benar-benar ingin bersamaku. Aku fikir selepas dia mengetahui segalanya, dia pasti akan membenciku. Tetapi tidak. Maafkan saya, Fad. Aku telah memikirkan yang terburuk tentangmu.

Esoknya, aku menerima pesanan lagi dari Fad. Fad berkata ayah setuju untuk kita berkahwin. Kerana aku teringat pesanan semalam daripada Fad, aku terus pergi memeluk ibu aku sambil menangis kegembiraan. Walaupun aku tahu apabila sudah berkahwin, kadang-kadang aku perlu menghadapi ibu tiri aku, tetapi kerana Fad, mungkin aku boleh menghadapinya.

Alhamdulillah, aku dan Fad bertunang pada Februari 2017 dan berkahwin pada bulan Disember tahun yang sama. Aku fikir ayahku mungkin tidak lagi membenciku. Ya, kerana dia membiarkanku berkahwin dengan ‘anak sulungnya’. Tetapi tidak.

Ayahku baik apabila di depan orang ramai atau di depan Fad. Tetapi apabila kita berdua, masalah bermula. Macam-macam amaran dan tuduhan dia berikan. Sama juga dengan ibu tiriku. Pantang sekali mata bertemu, pasti dia akan melempar pandangan sinis. Fikirannya, mungkin matanya cantik?!

Sebenarnya, ibuku meninggal beberapa bulan sebelum tarikh perkahwinanku. Jadi, aku hanya mempunyai Fad sekarang untuk meluahkan perasaan. Pada awal tahun 2018, aku mendapat berita bahawa aku hamil beberapa minggu selepas memeriksakan diri di klinik berdekatan. Aku segera memberitahu Fad apabila dia pulang dari kerja.

Dia langsung memeluk dan mencium dahi aku berkali-kali. Jangan lupa dengan ucapan terima kasihnya sambil berlinangan air mata. Fad sangat gembira. Aku benar-benar ingat kejadian ini dan merindukannya.

Apabila berita ini sampai kepada ibu tiriku, dia membuat kecoh. Dia mengatakan aku hamil anak orang lain. Katakanlah aku mempunyai lelaki lain. Apa sahaja. Anak bongsunya pun sama mengikut perangai ibunya (adik Fad). Mulutnya manis, dia bercerita kepada sepupuku.

Tetapi, Fad tidak mudah untuk mempercayainya. Dia lebih percaya padaku. Ibu tiriku tidak mempunyai bukti untuk menuduhku seperti itu. Sehingga suatu hari, hari yang menghancurkan hidupku, dan selepas hari itu, aku rasa lebih baik aku pergi. Aku terdengar perbualan antara ayahku dan Fad. Ayahku berkata, “Kenapa nak simpan dia lama-lama? Dia hamil anak orang lain.” Fad hanya diam.

Apa lagi, aku lari masuk ke bilik. Aku menutup pintu dengan kuat. Kemudian, adik bongsu Fad dari luar berteriak, “SIAPA NAK ROSAKKAN PINTU RUMAH ORANG?” Setelah mendengarnya, aku duduk di atas katil sambil menutup muka. Air mata turun perlahan-lahan.

"Kegembiraan aku dan suami tak kekal lama, berlaku sekelip mata semasa aku sedang mengandung anak pertama"

Setelah aku reda sedikit, Fad masuk ke dalam bilik. Aku menangis semula. Kali ini, air mata turun dengan deras. Fad terkejut dan duduk di sebelahku. “Yang, kenapa ni?” Sambil membelai belakang aku. “Kalau abang nak lepaskan saya, takpe, lepaskan jelah. Itulah yang ibu suka. Syurga di bawah tapak kaki ibu Fad. Saya ini bukan siapa-siapa.”

Aku boleh membayangkan ekspresi wajah Fad. “Tunggu apa lagi, lepaskan saya!” Sambil menutup muka, aku boleh mendengar suara Fad yang menangis. Aku yakin dia menangis. Dan Ya! Dia benar-benar melepaskan aku. Aku membeku. Walaupun aku sendiri menyuruhnya melepaskan aku, aku terkejut. Aku betul-betul kosong pada masa itu. Aku tidak mempunyai siapa-siapa kecuali Fad. Aku tidak bekerja. Apa yang terjadi?

Malam itu, aku mengemas barang-barangku untuk pulang ke rumah ibu aku. Fad hanya memerhatikan tanpa berkata apa-apa. Aku pulang menggunakan perkhidmatan Uber. Aku rasa malam itu menjadi malam kemenangan bagi sesiapa yang membenci aku dalam rumah itu. Tidak mengapa, aku redha.

Aku berurusan di mahkamah dengan perut yang semakin membesar. Di mahkamah, aku cuba mengelak daripada berselisih dengan Fad. Alhamdulillah. Urusan perpisahan berjalan lancar dan beberapa bulan selepas itu, aku melahirkan anakku diiringi oleh ibu saudara dari pihak ibu.

Tahun 2020. Anakku sudah mencapai usia 2 tahun. Dia membesar dengan riang. Aku masih menjadi janda sehingga sekarang. Kabar berita tentang Fad sudah lama tidak terdengar. Dengan pertolongan ibu saudaraku, aku mendapat pekerjaan. Pembaca mungkin bertanya-tanya, di manakah alasan yang jelas untuk Fad melepaskan aku? Jawapannya, Fad bukan anak derhaka. Syurga Fad di bawah kaki ibu. Selagi ibunya masih hidup, dia harus menghormatinya. Itulah penutup dan Assalamualaikum.

BACA:
Pelik dengan kelakuan ‘suami’ lepas 10 bulan kahwin, isteri dan keluarga terkejut dapat tahu hal sebenar
Cekal seorang wanita berusia 28 tahun, berjaya lahir kembar 4 ketika perang meletus di Filestin
Minta sampai RM15 untuk parkir kereta dekat Bukit Bintang, ‘ulat parking’ buat onar jika pemintaan tak ditunaikan