JebatDerhaka

“Naluri seorang isteri ni kuat, suami aku berkopiah selalu ke masjid, tapi pernah lekang bawa bag, ini yang aku jumpa masa buka bag tu”

Hai semua, aku Mary seorang isteri dan sudah berkahwin. Berdasarkan tajuk, fikirkanlah apa yang patut dilakukan apabila anda melihat petanda merah sebelum berkahwin? Aku hanya berkongsi pendapat dari pengalaman sendiri.

Bagi aku, jika anda melihat petanda merah sebelum berkahwin, lebih baik berundur. Tidak perlu terus berada dalam hubungan tersebut. Terdapat banyak contoh petanda merah seperti mudah marah, suka mencarut, sering meminjam wang, kerap berkira, dan lain-lain.

Jika anda rasa sesuatu sebagai petanda merah, jangan ragu-ragu untuk pergi. Jangan berharap bahawa suatu hari nanti dia akan berubah. Mungkin ada yang berubah selepas berkahwin, tetapi peluang itu mungkin tidak sebanyak yang masih kekal dengan perilaku lama.

Beberapa mungkin berubah, tetapi seorang isteri mungkin memerlukan kesabaran yang tinggi untuk melihat perubahan tersebut. Ini hanya berdasarkan pengalaman peribadi aku. Semasa bercinta, tidak pernah ada petanda aneh. Kami dari negeri yang berbeza dan hanya berjumpa setiap 2-3 bulan sekali.

Pada masa itu, semuanya kelihatan normal dan tiada petanda merah. Aku perhatikan orang di sekelilingnya, semuanya baik-baik sahaja dan berkerjaya. Dia bukan jenis yang suka lepak, dan jika dia mengatakan akan tidur pada pukul 10 malam, saya dapat melihat ‘last seen’ masih sama pada pukul 6 pagi (saya tidak terfikir untuk menyemak Telegram dan lain-lain).

Aku juga melihat Facebook dan Instagramnya, semua kiriman kelihatan baik-baik saja tanpa tanda-tanda ‘nakal’. Setelah bertemu dengan keluarganya, kami bercadang untuk bertunang. Beberapa minggu kemudian, kami bertunang dan ibu aku telah bersiap-siap dengan pelbagai persediaan majlis perkahwinan.

Pada masa itu, aku tahu tunangan ini akan membawa banyak ujian dan merupakan satu fasa untuk kita lebih kenali pasangan kita. Aku memberitahu ibu aku untuk menunggu dan ada banyak masa lagi. Tetapi ibu aku sangat bersemangat dengan anaknya akan berkahwin dan membuat persediaan besar-besaran, termasuk undangan sebanyak 1,000 keping.

Aku ingin membuat undangan hanya untuk 300 orang dan cadangan untuk menghubungi yang jauh melalui kad digital. Tetapi ibu aku tetap dengan undangan sebanyak 1,000 keping. Mengenai pakaian perkahwinan, aku telah merancang dengan butik pilihan aku.

Tetapi ibu aku pergi ke butik yang sama dengan adik-adiknya. Akibatnya, aku nampaknya tidak mempunyai kata dalam persiapan perkahwinan. Semua terpaksa mengikut kata ibu. Aku fikir, ‘mungkin aku boleh melakukan sesuatu selepas kahwin’, tetapi aku salah.

Dalam 2-3 bulan pertama perkahwinan, semuanya kelihatan baik-baik sahaja. Tetapi suatu malam, semasa suami aku pergi solat, aku mengambil peluang untuk memeriksa peranti-peranti dia. Tanpa disedari, dia membuka Instagram dan menyemak gambar perempuan seksi.

"Naluri seorang isteri ni kuat, suami aku berkopiah selalu ke masjid, tapi pernah lekang bawa bag, ini yang aku jumpa masa buka bag tu"

Aku bertanya kepadanya apa yang dia lihat. Dia menjawab seperti tidak tahu apa-apa. Namun, apabila aku mengintai, dia memegang telefon dan terus scroll. Dalam gelap, dia membiarkan aku melihat apa yang dia lihat, dan aku tidak percaya matanya.

Saya melihat dia membuka berbagai folder perempuan seksi dengan gambar dan video, termasuk video ‘lucah’. Aku terkejut dan tangan aku bergetar. Aku fikir dia mungkin telah berubah setelah berkahwin, tetapi kelihatan tidak. Dalam hati, aku rasa menyesal kerana tidak meninggalkannya sebelum berkahwin.

Begitu banyak petanda merah yang telah aku abaikan. Tetapi, sekarang aku tahu, aku perlu memilih untuk bercerai. Aku tahu ini tidak mudah, tetapi aku tidak mahu melihatnya merosakkan hidup aku lebih lama. Sejak itu, aku minta cerai dan berdoa agar proses berjalan lancar.

Saya ingin memberi nasihat kepada sesiapa yang belum berkahwin dan melihat petanda merah: berfikir panjang. Tidak mudah untuk mengubah seseorang, terutama jika ia adalah kesalahan berulang. Jangan terperangkap hanya kerana takut dengan pandangan orang.

Banyak isu rumah tangga yang rumit boleh dilihat dalam kumpulan-kumpulan mahkamah syariah. Masyarakat kita menghadapi masalah serius. Semoga kita semua dapat menghindari perasaan yang aku rasai, dan semoga urusan kita dipermudahkan. Doakanlah supaya tiada wanita di dunia ini yang perlu merasakan apa yang aku lalui. Semoga kita semua dapat hidup bahagia dengan cara kita masing-masing. – Mary (Bukan nama sebenar)

BACA:
Bukan calang-calang orang rupanya isteri kepada Putera Abdul Mateen ini, kenali Dayang Anisha
Ebit Lew simpan 90 gambar dan 3 video berunsur lucah dalam telefon bimbit miliknya
“Kalau itu awak,mainlah nak” – Staf sekolah rakam buaian di sekolah Zayn Rayyan bergerak sendiri