JebatDerhaka

Pemilik rumah terkilan penyewa tinggalkan bil elektrik tertunggak sebanyak RM20k, sekali ini respon netizen

Pemilik rumah sewa sering dianggap sebagai golongan berkemampuan kerana memperoleh pendapatan pasif secara bulanan.

Namun, hakikatnya, terdapat pelbagai risiko dan cabaran yang perlu dihadapi, terutama berkaitan dengan penyewa yang tidak menjaga kebersihan dan enggan membayar bil utiliti sehingga menyebabkan tunggakan ribuan ringgit.

Baru-baru ini, satu bil elektrik seorang individu mencetus kontroversi apabila jumlahnya mencapai RM21,894 akibat penyewa yang gagal membuat sebarang bayaran sepanjang tempoh tinggal di kediaman tersebut.

Rentastic Register Page

Perkongsian ini membangkitkan perbincangan di kalangan netizen, dengan pelbagai pandangan, termasuk cadangan untuk menggantikan nama penyewa dalam bil utiliti bagi mengelakkan masalah serupa.

Walau bagaimanapun, seorang pelayar internet berpendapat berbeza dengan menyatakan bahawa pemilik rumah sewa sepatutnya tidak menjadikan kediaman sebagai sumber pendapatan.

“Semua ini tidak akan berlaku jika rumah tidak dijadikan sebagai bentuk perniagaan. Rumah adalah tempat untuk melindungi diri dari hujan, panas, dan memberikan ketenangan fikiran,” katanya.

Beliau turut mengulas bahawa pemilik rumah sewa yang dituduh melakukan penindasan dengan memanipulasi sistem seharusnya menerima kifarah.

“Selalu pemilik berasa bangga kerana memiliki rumah, tetapi orang lain yang membayar. Ramai yang tidak memiliki rumah pertama kerana golongan ini membeli,” kata seorang warganet.

“Pemilik rumah sewa sepatutnya memikirkan mengenai rugi dalam perniagaan ini… mereka hanya memikirkan keuntungan sahaja tanpa memikirkan kos simpanan,” tambahnya.

Pandangan ini mendapat perhatian ramai dan mencetuskan perbincangan dalam kalangan netizen. Walaupun ada yang tidak bersetuju, kebanyakan setuju dengan pandangan tersebut dan berharap kerajaan mengambil langkah untuk mengehadkan pembelian rumah demi membantu lebih ramai rakyat memiliki kediaman.

“Betul! Sekiranya saya menjadi kerajaan, saya akan mengehadkan pembelian rumah kepada setiap individu… satu nama, satu rumah. Apabila ia menjadi perniagaan, ramai yang menjadi gelandangan.

“Orang yang menjadikan perniagaan membeli dan menyewa rumahlah yang merosakkan pasaran. Saya masih terkejut dengan kos sewa di Kuala Lumpur, ianya seperti bayaran ansuran rumah.

“Membeli banyak rumah untuk tujuan menyewa, bukan kerana duduk sendiri. Banyak yang tidak memiliki rumah pertama kerana golongan ini membeli.

“Rumah adalah keperluan, saya sentiasa berpendapat pelaburan hartanah adalah bentuk kapitalis,” luahkan beberapa warganet.

Untuk rekod, Tenaga Nasional Berhad (TNB) juga mencadangkan pemilik rumah menyewa untuk menukar nama bil elektrik kepada penyewa bagi mengelakkan masalah tunggakan. TNB juga menyatakan bahawa bil elektrik yang mencetus kontroversi dan memaparkan tunggakan berpuluh ribu ringgit berlaku semasa Pelaksanaan Perintah Kawalan Pergerakan (PKP), di mana tindakan pemotongan tidak dapat dilakukan dan akaun tersebut telah ditutup pada Oktober 2022.

BACA:
Melibatkan siasatan dari pelbagai sudut, kes Zayn Rayyan sudah capai 90 peratus
Rezeki terpijak pemandu teksi, jumpa bag berisi RM10,000 tengah jalan
TMJ berkenan sumbang RM300,000 untuk penyelenggaraan padang untuk tahun pertama