JebatDerhaka

Penginap homestay perangai T20, tak hargai pemberian pemilik rumah, siap kutuk dan caci barang sedekah

Penginap homestay perangai T20, tak hargai pemberian pemilik rumah, siap kutuk dan caci barang sedekah.

Netizen kesal melihat tingkah laku penginap yang dianggap seperti datang dari neraka di sebuah homestay. Pelanggan tersebut tampak tidak bersyukur dengan kebaikan tuan homestay.

“Bismillah.. Baru ada kekuatan nak up di sini. Salah ke jika saya hanya mampu menyediakan beras jasmine jalal import & telur gred B lotus untuk tetamu? Saya ikhlas. Ini bukan konten. Ini benar-benar. Pemilik homestay yang sedih,” tulis tuan rumah.

Dalam perkongsian oleh Memory Homestay Durian Tunggal di media sosial, mereka kecewa kerana perkhidmatan tambahan percuma yang mereka berikan mendapat kecaman dan dituduh sebagai barang murahan.

Dalam perbualan di WhatsApp, tuan rumah memberitahu mereka bahawa mereka menyediakan bahan makanan seperti beras, telur, dan roti. Penginap bertanya sama ada itu berbayar atau tidak.

Dengan ikhlas, tuan rumah memberitahu bahawa semuanya percuma, tetapi harapkan beberapa barang makanan tertentu tidak dibawa pulang. Kecuali makanan yang cepat rosak seperti roti, di mana tuan rumah mengizinkan dibawa pulang sebagai sedekah.

Penginap homestay perangai T20, tak hargai pemberian pemilik rumah, siap kutuk dan caci barang sedekah

Namun, keluarga yang menginap mengatakan bahawa mereka tidak suka makan beras yang disediakan dan bertanya tentang jenis beras tersebut.

Penginap berkata: “Homestay awak guna beras apa ni? Kami masak tak suka nak makan nasi macam ni. Telur gred C atau D ni? Kami ramai, telur 12 biji je ke?”

Tuan rumah menjawab bahawa beras itu adalah beras Jalal Super import dan telur adalah gred B lotus kerana gred A sudah habis.

Kemudian, penginap tersebut mengkritik perkhidmatan yang diberikan: “Harga homestay macam hotel, beras bagi beras biasa je ke?”

Tuan rumah berkata harga yang mereka kenakan cuma RM250 semalam dengan 4 bilik berhawa dingin, dianggap sangat munasabah.

Penginap homestay perangai T20, tak hargai pemberian pemilik rumah, siap kutuk dan caci barang sedekah

Pelanggan itu terus mengatakan dia tidak puas hati dengan saiz telur sehingga mereka sekeluarga berebut nak makan kerana tidak mencukupi.

Ini adalah sambungan perbualan mereka di mana pelanggan itu menyatakan dia tidak puas hati dilayan seolah-olah mereka ayam. Mengapa mereka tidak diberikan beras wangi dengan harga RM250 semalam.

Seterusnya, dia merungut diberikan kicap Jalen dan satu lagi kicap yang mungkin dari China, dia mencemuh.

“Rumah cantik, beras, telur entah apa-apa kau bagi orang makan,” tegas dia lagi.

Tuan rumah terasa kecewa kerana menurutnya, homestay lain tidak menyediakan beras, garam, telur, dan roti. Sebaliknya, mereka menyediakannya sebagai sedekah, tetapi niat itu disalah tafsir.

Penginap homestay perangai T20, tak hargai pemberian pemilik rumah, siap kutuk dan caci barang sedekah

Netizen benar-benar kesal dengan penginap tersebut dan menganggapnya sebagai penginap homestay dari neraka.

Ada yang berkata: “Sudah cukup baik orang menyediakan beras, roti, dan telur itu. Saya biasanya menginap di homestay yang hanya menyediakan teh dan kopi sahaja.”

Seorang lagi berkata: “Pemilik yang baik. Malah, sedia bersedekah lagi. Saya tidak pernah jumpa homestay yang menyediakan beras dan telur. Semoga tuan dimurahkan rezeki. Jangan lupa tinggalkan nombor telefon. Kalau datang Melaka, bolehlah tinggal di sini.”

Komen rata-rata mendukung tuan rumah dan mendoakan agar dia terus dimurahkan rezeki atas kemurahan hati dan kebaikan yang telah dilakukan.

BACA:
Menantu tiada hati perut, tolak ibu mentua sampai jatuh tertiarap atas lantai
Ibu angkat terkilan, anak yang dijaga selama 13 tahun, dirampas keluarga kandung secara paksa
Dah macam cikgu yang bersara, makcik cleaner terima hadiah daripada pelajar sempena hari terakhir di sekolah