“Saya bersyukur bapa tiri meninggal dunia, ingat kan sampai situ je, dia kejar saya sampai dalam mimpi”

Assalamualaikum w.b.t. Semoga semua sahabat berada dalam lindungan Allah.

Ketika saya berada di kolej, ibu saya menghubungi saya dengan desakan untuk memberitahunya di mana saya berada. Pada mulanya, saya enggan memberitahunya, meskipun beliau menghantar pesanan berkali-kali, menyatakan bahawa beliau tidak mengaku saya sebagai anaknya. Akhirnya, saya menyerah dan memberitahunya.

Saya akhirnya memberitahunya di mana saya berada dan mengetahui bahawa adik perempuan saya tidak melanjutkan pelajaran selepas SPM. Saya mengajaknya untuk belajar di kolej saya dan tidak menyangka dia menerima tawaran saya.

Yuran pendaftaran ke kolej saya ditanggung menggunakan duit biasiswa saya. Adik saya kelihatan lebih matang sekarang. Saya berkongsi duit biasiswa dengan adik saya. Singkat cerita, semasa di kolej, kami mendapat tahu bahawa ayah tiri kami sakit dan akhirnya meninggal dunia.

Ingatlah, perkataan yang keluar dari mulut kami, adik beradik, pada masa itu adalah ‘alhamdulillah’. Ya Allah, ampunkanlah kami berdua. Kami rasa lega dengan pemergiannya. Ya, kami pernah memendam dendam terhadapnya. Saya bahkan tidak dapat mendengar, menyebut, menulis, malah membaca namanya.

Setelah beliau pergi menghadap Illahi, saya sering bermimpi beliau datang membawa mangkuk seperti tempurung kepada saya. Kadang-kadang, saya bermimpi beliau datang dan tiba-tiba ada di rumah saya. Saya sering terjaga dalam keadaan marah setelah bermimpi itu. Keadaan itu berlarutan lama. Saya tidak suka mimpi seperti itu. Ada yang mengatakan bahawa arwah datang untuk meminta maaf.

Allah, betapa beratnya rasa hati ini untuk memaafkan, apatah lagi melupakan. Saya belajar cara untuk memaafkan beliau. Mulut boleh mengucapkan maaf, tetapi hati tidak mudah untuk memaafkan. Tidak mudah mendidik hati ini. Setiap hari saya berdoa agar Allah membuka hati saya untuk memaafkan.

Sehingga saya berkahwin. Suami saya tahu segalanya tentang saya. Alhamdulillah, Allah mempertemukan saya dengan suami yang baik. Suami yang penuh semangat. Walaupun beliau tidak pernah memaksa saya untuk memaafkan ayah tiriku, beliau selalu memberi nasihat.

Dengan nasihat dan doa yang tak henti-hentinya, akhirnya Allah melembutkan hati saya untuk memaafkan. Saya merasa tenang dan damai setelah mencapai keikhlasan dalam memaafkan seseorang. Tidak mudah, sahabat.

Bertahun-tahun diperlukan untuk saya. Akhirnya, saya tidak lagi bermimpi tentangnya. Saya berharap arwah mendapat ketenangan di sana.

Bagi saya, kita semua tidak akan terlepas dari dosa. Semoga dengan maaf yang saya berikan dapat meringankan atau menghapuskan beban dan dosa beliau terhadap saya dan adik saya.

"Aku bersyukur bapa tiri meninggal dunia, ingat kan sampai situ je, dia kejar aku sampai dalam mimpi"

Setelah suaminya meninggal dunia, ibu saya semakin dekat dengan kami. Kami sama-sama menjaga ibu dan adik-adik tiri kami. Saya sudah memaafkan ibu. Saya yakin ibu juga tidak bermaksud menyakiti saya. Siapa saya untuk menilai masa lalu ibu. Siapa saya untuk mempertikaikan pengorbanan seorang ibu dalam melahirkan saya dahulu.

Adik saya dan saya sekarang bekerja sebagai jururawat. Adik-adik tiri saya semua sudah bersekolah menengah sekarang. Hubungan saya dengan abang dan kakak tiri saya masih berlanjut walaupun jarang berhubung.

Saya? Saya masih diri saya yang sedang melalui liku-liku kehidupan ini. Alhamdulillah, ujian Allah masih belum berhenti untuk saya. Saya bahagia kerana Allah sentiasa memberi perhatian kepada saya.

Saya juga mempunyai dua orang anak tiri yang perlu saya jaga sekarang. Ya, Allah menjodohkan saya dengan seorang duda. Jadi, saya mempunyai empat orang anak sekarang. Dua yang saya lahirkan dan dua lagi anak tiri.

Ujian saya sekarang adalah menghadapi anak-anak tiri saya yang sedang memasuki remaja. Doakan agar saya berjaya mendidik mereka. Hidup berumahtangga tidak semudah yang diimpikan. Walaupun saya dikurniakan suami yang baik, tetapi kami tetap diuji.

Suami saya bukan dari golongan orang berada. Kami diuji dari segi kewangan dan juga tingkah laku anak-anak yang pelbagai. Pernah kami hidup gelap kerana bekalan elektrik dipotong. Saya masih boleh tersenyum. Bagi saya, ujian itu kecil.

Suami saya hairan mengapa saya boleh begitu tenang. Walaupun keesokannya saya mungkin menangis tiba-tiba di tempat kerja. Hihi. Biasalah tu. Kita bukan robot. Menangis sahaja bila rasa mahu menangis. Jangan menahan rasa itu.

Doakan agar kami, anak-anak beranak, dapat hidup lebih selesa selepas ini. Kami sedang berusaha menjalankan perniagaan kami sebagai dropship di Shopee. Doakan agar kami berjaya. Hihi. Oh ya, nenek saya dan pakcik-makcik saya masih begitu. Kadang-kadang baik, kadang-kadang tidak. Begitulah mereka dan begitulah kita. Saya sudah memaafkan mereka.

Untuk sahabat-sahabat semua, ingatlah pesan saya yang sederhana ini. Jika kita rasa diuji, lihatlah ke bawah. Ada orang yang diuji lebih berat dari kita. Berat dan ringan ujian itu bergantung kepada cara kita menanganinya. Menangis dan bersedih bukan bermakna kita gagal.

Kejayaan sebenar adalah apabila kita redha dan terus bangkit walaupun apapun yang datang. Mengadulah kepada Allah yang memegang hati kita semua. Hanya Allah yang dapat memberikan kekuatan dan ketabahan kepada kita semua. Allah menguji kerana Allah menyayangi.

Maafkan mereka yang tidak tahu. Kita semua adalah pendosa. Kita semua tidak akan terlepas dari membuat kesilapan. JANGAN PERNAH MERAJUK DENGAN TAKDIR ALLAH.

Itulah kisah dari saya. Terima kasih kepada yang setia mengikuti kisah saya. Apa yang saya sampaikan ini bukan untuk riak atau apa pun, tetapi sekadar perkongsian dengan sahabat-sahabat sekalian. Yang baik datang dari Allah, yang buruk datang dari saya sendiri.

Salam kasih.

BACA:
Bagaimana Tsunami boleh melanda sesuatu negara? Ini perkara yang anda harus tahu dan bersiap sedia
“Aku dikejutkan dengan berita yang sangat dukacita, dengan kuatkan semangat aku, aku jumpa ex dia dan dia buka segalanya”
Penuh masjid orang datang! Program Geng Subuh Macam Jumaat anjuran Alif Satar menjadi