JebatDerhaka

Selepas 30 tahun, aisberg berkeluasan 4,000 kilometer persegi mula cair dan hanyut ke Lautan Selatan

Selepas 30 tahun, aisberg berkeluasan 4,000 kilometer persegi mula cair dan hanyut ke Lautan Selatan.

Saintis telah mengungkapkan bahawa sebongkah aisberg terbesar di dunia di Antartika kini sedang mengalami proses pencairan dan mengalir ke arah Lautan Selatan buat pertama kali dalam lebih tiga dekad, seperti yang dilaporkan oleh CNA.

Bongkah ais yang dikenali sebagai A23a, yang meliputi kawasan seluas 4,000 kilometer persegi, memiliki saiz yang lima kali ganda lebih besar daripada Singapura.

Sejak kejadian pemusnahan ais Filchner-Ronne di Antartika Barat pada tahun 1986, bongkah ais tersebut telah terperangkap setelah serpihannya terjebak di Laut Weddell.

Namun, keadaan itu berubah sekarang, dan bongkah aisberg yang hampir satu trilion tan metrik itu kini sedang cepat mengalir melepasi hujung utara Semenanjung Antartika dengan bantuan angin yang kuat.

Menurut Oliver Marsh, seorang ahli glasiologi dari British Antarctic Survey, peristiwa ini jarang berlaku, dan para saintis mengawasi dengan teliti perkembangan trajektori aisberg tersebut.

Selepas 30 tahun, aisberg berukuran 4000 kilometer persegi mula cair dan bergerak ke Lautan Selatan

Dalam penyelidikan mereka, mereka menemui bahawa dengan lajunya yang semakin meningkat, “gunung ais” tersebut mungkin akan hanyut ke dalam Arus Circumpolar Antartika.

Selanjutnya, ia akan bergerak ke arah Lautan Selatan, melalui laluan yang dikenali sebagai aisberg, di mana serpihan ais yang serupa juga boleh ditemui terapung di perairan dalam.

“Dari masa ke masa ia mungkin akan menipis (mencair) sedikit dan mempunyai sedikit daya apungan tambahan yang membolehkannya terangkat dari dasar laut dan ditolak oleh arus laut,” kata Marsh.

A23a juga dikenali sebagai salah satu gunung ais tertua di dunia.

Terdapat kemungkinan A23a sekali lagi akan terdampar di Pulau Georgia Selatan, yang mungkin menimbulkan masalah kepada ekosistem hidupan liar Antartika.

Pulau itu adalah tempat pembiakan berjuta binatang seperti anjing laut, penguin, dan burung laut yang juga hidup di perairan sekitarnya.

Sebelum ini pada tahun 2020, gunung ais gergasi lain yang dinamakan A68 menimbulkan kebimbangan bahawa ia akan bertembung dengan Georgia Selatan, yang dapat menyebabkan kerosakan kepada hidupan marin di dasar laut dan menyekat akses kepada sumber makanan. Walaupun demikian, kejadian tersebut dapat dielakkan jika gunung ais itu pecah menjadi kepingan yang lebih kecil.

BACA:
Berang dengan perbuatan mesra pasangan ini, netizen tag PDRM beramai-ramai dekat komen
Tak payah masam muka nak masuk kelas, pihak universiti bagi cuti untuk perempuan yang datang bulan
Cucu dijumpai dalam timbunan kain uang tak berlipat selepas 3 hari hilang