JebatDerhaka

“Semasa suami outstation, bos perempuan dia yang selalu temankan saya, akhirnya semua terbongkar masa dia tenat, rupanya..”

Bacalah dengan tenang, semoga dapat mengambil pengajaran dari kisah ini. Assalamualaikum kepada semua pembaca. Saya hanya ingin meluahkan rasa rindu kepada seseorang. Saya berusia 36 tahun, seorang isteri dan bekerja sebagai penjawat awam. Maaf kerana coretan hati ini agak panjang.

Saya adalah seorang yang gembira, manja, dan cantik secara fizikal. Saya cepat marah dan suka merasa diri saya yang betul (sikap buruk). Saya mempunyai ramai abang dan kakak.

Saya dibesarkan dalam suasana yang penuh kasih sayang. Walaupun kehidupan kami susah pada waktu kecil, tetapi kasih sayang daripada abang dan kakak membuatkan saya kurang berusaha untuk belajar.

Saya berkahwin pada usia 22 tahun, manakala suami pada usia 30 tahun. Suami saya adalah seorang yang pendiam, tenang, dan kurang ramah. Ini berbeza dengan saya yang suka bercakap banyak. Perkenalan kami hanya mengambil masa 2 bulan sahaja.

Suami saya terus melamar dan ibunya datang meminang. Walaupun abang-abang saya menasihati saya untuk berfikir dahulu, tetapi saya terlalu teruja. Segera kahwin.

Saya dan suami bertemu semasa saya bercuti di Turki dan suami saya bekerja di sana. Dalam perjalanan pulang. Dia yang menyapa saya. Kerana saya dan kawan-kawan seakan-akan tidak tahu arah (kononnya backpackers sangat lah).

Saya pun melayan sahaja. Rupanya dia tahu semua tempat yang kami hendak pergi. Jadi, saya mengambil kesempatan. Tidak disangka, dia sanggup bersusah payah untuk kami sepanjang kami di sana.

Tiba-tiba, seorang wanita datang semasa kami makan di sebuah restoran. Awalnya, saya fikir itu kakak atau makcik suam saya. Wajah suami saya kelihatan agak berubah. Wanita itu memperkenalkan diri sebagai Kak Min. Dia mengatakan dia adalah bos suami saya.

Wanita itu sangat cantik, lemah lembut, dan berbicara dengan gaya yang sangat sopan. Kak Min melayan kami dengan baik sekali.

Malam itu, dia membelanjakan kami untuk menginap di hotel yang mahal. Sungguh mengagumkan. Kami kembali ke Malaysia. Mak mertua datang untuk meminang dan kami berkahwin dengan meriahnya.

“Semasa suami outstation, bos perempuan dia yang selalu temankan saya, akhirnya semua terbongkar masa dia tenat, rupanya..”

Saya tinggal di Johor Bahru, suami bolak-balik Malaysia-Qatar-Turki-Kazakhstan. Hubungan saya semakin rapat dengan Kak Min. Bila suami tidak ada, Kak Min akan menjadi teman saya.

Kadang-kadang saya bermain-main dengan dia. “Akak, jadilah madu saya.” Hahaha. Dia senyum dan gelak bersama-sama. Mak mertua juga sering datang untuk melawat saya. Kadang-kadang mak mertua cemburu apabila saya terlalu mesra dengan Kak Min.

Mak mertua berkata, “Jangan baik sangat, nanti jadi madu.” Saya diam. Sejak itu, apabila Kak Min tahu mak mertua datang, dia tidak akan datang ke rumah saya. Suami seperti biasa, sentiasa meninggalkan saya. Selepas 2 tahun berkahwin, saya masih belum hamil. Suami menyuruh saya mengambil anak angkat.

Kak Min pula sering menasihatkan saya agar melakukan rawatan kesuburan. Cepat-cepat dapatkan anak dari rahim sendiri. Awalnya, saya hanya gelak-gelak saja, tetapi dalam hati saya risau. Mengapa saya masih belum hamil.

Kejadiannya, abang saya seorang doktor, saya memaksa abang saya membawa saya untuk menjalani ujian sama ada saya boleh hamil atau tidak. Alhamdulillah, saya tiada masalah. Tetapi, saya hanya menyimpan rahsia ini untuk diri saya sahaja. Hanya keluarga saya yang tahu, dan saya tidak mahu menimbulkan tekanan kepada suami saya.

Suami saya mula memaksa saya mengambil anak angkat, tetapi saya masih belum bersedia. Mak mertua juga menasihatkan agar saya segera mengambil anak angkat. Suatu hari, Kak Min membawa saya ke hospital. Saya terfikir mengapa.

Rupanya dia membawa saya untuk bertemu dengan seorang kawannya, seorang pakar perubatan wanita. Saya menerangkan kepada Kak Min bahawa saya telah menjalani semua ujian. Dia hanya diam dan meminta maaf kepada saya. Saya mula bosan apabila Kak Min selalu pergi ke luar negara.

Saya memohon izin dari suami untuk mendapatkan lesen menyelam kerana rakan-rakan saya menjemput. Suami memberi izin. Saya mula sibuk dengan hobi baru saya. Apabila cuti, saya akan menyelam di pulau-pulau dalam dan luar negara. Saya semakin jarang berjumpa dengan Kak Min. Saya semakin sibuk dengan hobi baru saya.

Apabila ada cuti, saya dan kawan-kawan pergi ke tempat-tempat baru. Kadang-kadang apabila suami pulang, saya tidak berjumpa dengannya. Kadang-kadang suami ikut saya menyelam.

Sehingga pada suatu hari, saya terjatuh cinta dengan seseorang. Orang itu biasa-biasa saja. Pendiam, tidak hensem tetapi ada daya tarikan yang membuat saya sangat menyukainya. Sebenarnya, dia tidak tahu status saya.

Dia mengira saya tidak lagi berkahwin. Kami mula berbalas-mesej. Lama kelamaan, perasaan cinta saya semakin mendalam. Dia masih bujang walaupun usianya sudah melebihi. Saya tanya kenapa dia belum berkahwin.

Dia berkata pernah jatuh cinta kepada seseorang tetapi cintanya tidak berbalas kerana orang yang dicintainya tidak suka pada orang Melayu. Awalnya saya fikir dia bergurau, tetapi ternyata itu benar. Dia bujang yang terlalu lama.

Dalam tempoh 3 bulan kami berkenalan, tiba-tiba dia ingin meminang saya. Saya takut tetapi pada masa yang sama saya sangat menyukai dia. Saya cuba mengelak dengan alasan saya tidak bersedia lagi. Dia cool. Dia memberi saya tempoh dan mengatakan dia sangat menyukai saya.

Dalam hati saya, mungkin saya boleh menyatukan dia dengan Kak Min. Saya merancang untuk bertemu dia-dia dan Kak Min. Tetapi dia tidak berminat pada Kak Min. Dia mendesak saya untuk bertemu ibu bapanya, saya semakin buntu.

Kak Min semakin kerap mendekati saya, membimbing dan memberi nasihat. Dia merayu agar saya setia bersama suami. Saya buntu dan sentiasa merindukan dia.

Saya mencoba untuk tenang dan memulakan pembelajaran memasak, membuat kek, dan menyibukkan diri dengan kelas mengaji. Tetapi masih tidak dapat melupakan dia. Suami semakin kerap pulang dan Kak Min semakin jarang saya temui. Saya sengaja menjauhkan diri dari Kak Min.

Suatu hari, dalam keadaan yang kacau balau, suami pulang dan meminta saya bersiap ke hospital. Saya panik. Rupanya Kak Min mengidap kanser serviks dan tidak ada peluang untuk sembuh. Saya terduduk, suami kelihatan tenang, kadang-kadang Kak Min pandang suami dengan pandangan yang sukar untuk saya pahami.

Saya terfikir, selama ini Kak Min sentiasa menjaga auratnya jika bersama suami, tetapi kali ini tidak. Bahkan suami membantu mengangkat Kak Min dari katil jika ingin pergi ke bilik air.

Saya bukanlah orang yang cemburu, tetapi saya berasa pelik kerana selama ini suami sentiasa menjaga adab dan pergaulannya. Saya sedih melihat Kak Min. Di mulutnya sentiasa memohon ampun dan maaf kepada saya. Tidak lama kemudian, Kak Min meninggalkan kami. Kak Min meninggalkan seorang anak yang tidak sah taraf, seorang muallaf yang ditinggalkan oleh ibunya. Oleh itu, kami yang menguruskan jenazahnya.

Perginya Kak Min membuka rahsia besar bagi saya. Saya fikir saya adalah isteri pertama suami. Rupanya saya adalah isteri kedua. Allahuakbar. Saya berasa kecewa. Saya lari ke utara tanah air dan berdiam di sana.

Saya membuat permohonan untuk bertukar dan ia diluluskan. Saya berdiam diri selama beberapa bulan. Dia masih tidak putus asa. Apabila mengetahui situasi saya semakin sering dia datang kepada saya. Dengan tegas, dia menyuruh dan mendesak saya untuk menuntut fasakh. Rasa rindu kepada suami masih ada. Saya menguatkan diri untuk bertemu suami.

Suami meminta ampun dan maaf, katanya perkahwinan mereka bukan atas dasar cinta, tetapi demi menyelamatkan maruah. Pernikahan mereka tidak didaftarkan di Malaysia. Suami menyatakan bahawa mereka tidak pernah bersama sepanjang tempoh perkahwinan kerana trauma Kak Min, rupanya dia telah dianiaya seksual oleh lelaki asing yang membuatkan dia mengalami trauma berpanjangan, sehingga terpaksa mengambil pil penenang.

Saya tidak bertanya lebih lanjut. Saya hanya diam. Saya tidak pasti sama ada cerita itu palsu atau benar sehingga setiausaha Kak Min memberi saya coretan yang agak panjang untuk menjawab semua persoalan saya.

Saya menangis semasa membacanya. Sekarang saya adalah seorang isteri yang taat kepada suami, dan saya juga telah mendapat bayi 3 bulan yang lalu. Kelahiran bayi yang sangat dinanti membuatkan cinta saya kepada suami semakin mendalam. Rindu kepada Kak Min sentiasa menyelusup. Suami sudah bekerja di Malaysia sejak saya disahkan mengandung. Dia masih belum berkahwin tetapi sudah menjadi sahabat baik kepada kami, suami-isteri. Al-Fatihah untuk Kak Min, kami sentiasa merindukanmu.

BACA:
Ketinggian bah paras leher, wanita kental dan tetap tenang hadapi dugaan walaupun rumah dan harta benda rosak
“Pandai bagi telefon pandailah jaga” – Guru luah rasa kecewa kes kelucahan semakin parah dikalangan murid sekolah rendah
Christy Ng buat muka tebal dan dikritik netizen, selamba ciplak rekaan beg jenama terkemuka Thailand