JebatDerhaka

“Tiap malam aku dengar suara tangisan bayi dekat rumah baru, segala terbongkar lepas aku bertegur sapa dengan jiran depan”

Fiza melemparkan dirinya ke sofa dengan letih setelah beberapa hari menjalani proses pindah ke rumah sewa baru di kawasan perumahan di Semenyih. Pilihan untuk berpindah dibuat kerana rumah teres dua tingkat jenis ‘corner lot’ itu lebih dekat dengan tempat kerjanya.

Dengan pernikahan bersama tunangnya, Faris, hanya beberapa bulan lagi, Fiza memutuskan untuk menyewa rumah sendiri. Setelah selesai mengemas barang-barang, Fiza keluar ke pasar raya untuk membeli barang dapur, sebagai seorang yang gemar memasak.

Ketika mengunci pagar, Fiza perasan dua wanita berusia 40-an, jiran di seberang rumahnya, yang sedang bersembang dan melirik ke arahnya. Fiza hanya tersenyum, mengangkat tangan sebagai tanda hormat, sebelum masuk ke dalam keretanya.

Malam pertama di rumah sewa baru

Setelah menikmati nasi goreng buatannya sendiri, Fiza bermalas-malasan di ruang tamu sambil menonton televisyen. Keesokan harinya, dia memutuskan untuk ambil cuti tambahan untuk berehat selepas penat mengemas.

"Tiap malam aku dengar suara tangisan bayi dekat rumah baru, segala terbongkar lepas aku bertegur sapa dengan jiran depan"

“Esok aku nak upah tukang mesin rumputlah… Risau pula ada ular atau haiwan liar bersarang,” Fiza merencanakan.

Tidurnya terganggu oleh tangisan bayi di tengah malam. Pada pukul 11.30 malam, Fiza naik ke tingkat atas untuk tidur dan memasang lampu di luar rumah agar kawasan di depan dan sisi rumahnya tidak gelap.

Ketika hampir terlelap, Fiza terdengar suara tangisan bayi yang samar-samar. “Baby siapalah pula menangis macam kena dera ni…” bisiknya, tetapi karena kepenatan, Fiza memilih untuk terus tidur.

Pesanan dari tukang mesin rumput

Pukul 9 pagi keesokan harinya, seorang tukang mesin rumput tiba di depan rumah Fiza. Dia berjaya menghubunginya setelah mendapatkan nombor telefon dari pemilik kedai runcit berdekatan.

Fiza hanya memerhatikan Pak Arman melakukan kerjanya dan membersihkan halaman rumah sambil membakar kek mentega. Kira-kira pukul 12 tengah hari, Pak Arman menyelesaikan tugasan tersebut.

“Terima kasih Pak Arman. Ini upahnya ya… dan ini kek mentega, saya buat tadi. Pak Arman bawa balik makan dengan keluarga,” kata Fiza sambil memberikan upah dan bekas makanan kepada Pak Arman.

“Buat susah-susah je Cik Fiza,” ujar Pak Arman sambil tersenyum.

Pak Arman memberikan nasihat kepada Fiza, mengingatkannya untuk mengajak orang mengaji dan solat berjemaah. “Pak Arman bukan apa, sajalah pesan memesan… lagipun, itu kan adab masuk rumah baharu,” kata Pak Arman dengan sopan.

Gangguan aneh

Sebulan berlalu, Fiza sering mendengar tangisan bayi hampir setiap malam, tetapi dia menganggapnya sebagai tangisan anak jiran. Baru-baru ini, perhatian Fiza terganggu kerana bunyi ketukan pada tingkap biliknya.

Kesibukan Fiza di pejabat terganggu dan rakan sekerja menyedari perubahan dalam tingkah laku dan penampilannya. Fiza hampir tidak dapat tidur malam sehingga subuh selepas mendengar bunyi seperti batu dilempar ke tingkap biliknya.

Fiza teringat akan pesanan Pak Arman untuk mengajak orang mengaji dan solat berjemaah. Di pagi hari, setelah mendengar lagi tangisan bayi, Fiza memutuskan untuk bertemu dengan jirannya.

Pak Arman mendedahkan rahsia

Pada petang hari, Fiza melihat dua jiran di depan rumahnya dan memutuskan untuk menegur mereka. Setelah berbual-bual, Fiza menceritakan bunyi tangisan bayi dan ketukan pada tingkapnya.

Kak Wati dan Kak Samsiah, dua jirannya, memberitahu Fiza bahawa rumah sebelahnya sebenarnya lama kosong dan penyewa sebelumnya meninggalkan rumah tersebut kerana diganggu oleh aktiviti aneh, seperti bunyi tangisan bayi dan ketukan pada tingkap.

Mereka mendedahkan bahawa tahun lalu, seorang penyewa sebelum Fiza meninggalkan bayinya di belakang rumah. Kes ini menyebabkan ketakutan kepada penyewa baru, dan Fiza terkejut dengan kisah yang terungkai.

Fiza memutuskan untuk tidur di rumah rakan sepejabatnya, Asyikin, malam itu dan berniat untuk mencari rumah sewa baru walaupun ia akan melibatkan proses pindah yang meletihkan sekali lagi.

BACA:

Kalau berkait dengan nombor 4 pasti akan ditukar kepada 3A, ini sebab kenapa orang cina kebanyakannya mengelak
Berang isteri hilang lebih setahun, suami nekad kerat letak dalam baldi, siap tunjuk dekat jiran sebagai bukti
“Aku bangga ada suami yang kuat imannya, tapi bila malam menjelma, hilang rasa hormat aku kepada dia”